JUAL BATU TAHAN API

Batu Tahan Api salah satu Refractory Material (bahan yang dapat menahan suhu tinggi) digunakan dalam konstruksi dan pemeliharaan furnace atau tungku. Bata tahan api, Ceramic fiber  dan refractori castable adalah tiga bentuk refractory yang digunakan dalam kiln, tetapi bata tahan api adalah yang paling signifikan.

Bisa juga disebut Bata tahan api adalah istilah umum yang mencakup semua batu bata yang dapat menahan pemanasan dan pendinginan berulang pada berbagai rentang suhu. Selain itu, bata api harus mampu menahan atmosfer yang berbeda, memberikan berbagai kualitas struktural atau isolasi, dan karena kesulitan dalam memotongnya, harus tersedia dalam berbagai bentuk untuk menambah fleksibilitas pada desain dan konstruksi kiln.

Batu Tahan Api

Untuk informasi Teknik &  Harga  , Kontak/ WA  +6281330368945 

JENIS JENIS BATU TAHAN API

Ada dua jenis bata tahan api: bata tahan api keras dan bata tahan api lunak.

Batu Tahan Api Keras , sangat padat dan tahan lama serta digunakan untuk kualitas strukturalnya. Mereka paling sering dapat ditemukan sebagai komponen bangunan utama dari tungku pembakaran besar, cerobong asap, furnace, dan tempat pembakar dan di mana saja yang kotak dengan api langsung.

Bata tahan api lunak dan ringan , terbuat dari bahan tanah liat tahan api yang mengandung bahan yang mudah terbakar. Saat dibakar, bahan akan terbakar meninggalkan spons seperti matriks kantong udara, yang berfungsi untuk memberikan kualitas isolasi pada batu bata.

Bata tahan api isolasi (Insulating Fire Brick), batu bata ini menyerap sekitar setengah energi pada bata tahan api keras selama pembakaran. Bata api lunak berkisar dari 1100 °C hingga 1800 °C dan digunakan sebagai batu bata pilihan untuk membangun Electric kiln  atau sebagai lapisan isolasi dalam Reduction kiln.

GRADE DAN BENTUK BATU TAHAN API

Bahan utama dalam batu bata api adalah fireclay, yang sebagian besar mengandung alumina dan silika, merupakan elemen yang mampu menahan suhu tinggi. Batu api keras tersedia dalam beberapa tingkatan, tergantung pada komposisi dan propertinya, yang menentukan penggunaan yang paling efisien dalam konstruksi. Komposisi alumina tinggi mulai dari 50% alumina dan peningkatan kandungan alumina menjadi 98% untuk kemurnian tertinggi dan termahal. Sangat jarang seorang pembuat tembikar membutuhkan konten alumina melebihi 70%.

Low Duty : Biasanya diberi nilai hingga service temeprature maksimum 950 °C. Terutama digunakan untuk cerobong asap perapian dan mengandung 24–26% alumina.

Medium Duty : Peringkat suhu hingga suhu layanan maksimum 1450 ° C. Penggunaannya termasuk Back up Lining, tungku dan cerobong keramik suhu rendah, dan mengandung 34–38% alumina.

High Duty (bata api kualitas pertama): Peringkat suhu maksimum 1550 ° C dalam Service panas murni. Atmosfer tertentu dapat menurunkan peringkat suhu ini hingga beberapa ratus derajat dan mengandung 36–40% alumina. Penggunaannya termasuk boiler, tungku keramik, cerobong asap, dan Back up Lining.

Super duty : Peringkat suhu hingga 1600 ° C dalam Service panas murni. Atmosfer tertentu dapat menurunkan peringkat suhu ini hingga beberapa ratus derajat. Penggunaan yang sama seperti tugas tinggi di mana suhu yang lebih tinggi terlibat. Berisi 40–44% alumina.

High-Fired Super Duty: Peringkat suhu antara 1650 ° C – 1750 °C. Versi pembakaran yang lebih tinggi dari batu bata api Super Duty yang dirancang untuk menurunkan porositas, meningkatkan kekuatan fisik, dan meningkatkan ketahanan terhadap serangan alkali dan disintegrasi karbon monoksida. Berisi 40–44% alumina.

Batu Tahan Api

Bentuk umum Batu Tahan Api adalah Straight , Arch, wedge, Bentuk yang lebih besar dari standart biasanya diproduksi dengan air Hammer campuran bata ke dalam cetakan kayu atau baja berukuran untuk dimensi bentuk yang diinginkan. Ukuran bata tahan api standar adalah 230 × 114 × 65 mm, . Ukuran ini paling umum digunakan dalam konstruksi kiln atau furnace. Namun, ukuran standar yang sama populernya yang digunakan dalam konstruksi tungku industri adalah seri 230 × 114 × 76 mm.

Straight – standar ukuran adalah 230 × 114 × 65 mm atau 230 × 114 × 76 mm dan tersedia dalam ukuran yang lebih besar hingga panjang 460 mm, lebar 230 mm, dan tebal 114 mm.

Split memiliki ketebalan 25 , 30, 40, dan 50 mm

Arch – Bentuk ini mengecil dengan ketebalan sepanjang lebar di atas seluruh panjangnya dan digunakan untuk membuat atap melengkung atau laras bundar dengan ketebalan 114 mm atau 150 mm.

Wedge – Bentuk ini mengecil dengan ketebalan di sepanjang batu tahan api dan digunakan untuk membuat lengkungan atau melingkar dengan ketebalan 230 , 300 atau 330 mm.